Rabu, 29 Desember 2010

Pariwisata dan Pulau Tidung

Pulau Tidung

Seberapa sering kita melihat teman-teman yang suka berlibur menyebutkan bandara atau dermaga di sekitaran Indonesia dibandingkan dengan mereka menyebutkan “yeay touchdown Changi!”. Hehe atau paling engga euphoria akan  keindahan pulau Bali yang memang terasa seperti pulau para dewata. Ya memang pulaubali itu Super, keren, indah, budaya yang ada disana juga sangat kental. Kita patut berbangga hati Indonesia memiliki pulau Bali. Tapi berapa sih kocek yg musti kita ronggoh untuk pergi kesana. *ngelap air mata*

Karena itu banyak sebagian orang memilih pergi ke Singapore atau Thailand, Kuala Lumpur atau daerah asia tenggara lainnnya untuk didatangi yang kemungkinan biayanya lebih murah dan nilai plus berupa cap keren di paspor. Hehehe *norak* at least bisa nyombong sama tetangga kalo kita pernah ke “luar negeri”. Halahhhh *ngok. Ya itu memang PR yang harus dikerjakan Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata kita supaya agar orang Indonesia lebih mengenal ribuan tempat-tempat indah yang ada di bumi pertiwi ini. Rasanya akan menyedihkan kalau orang-orang ratusan kali bulak-balik Singapore tetapi belum pernah sekali pun menginjakkan kakinya ke candi prambanan atau Borobudur.

PR kita bersama juga sih sebenernya . oke, stop bahas tentang touchdown changi. Halah.. hehehe

Ga kuat nih mau masang foto-foto keren di Pulau tidung!! Yeay touchdown TIDUNG!

Sudah direncanakan dari beberapa minggu sebelumnya oleh teman-teman. Bahwa kita akan ke pulau tidung. Total ada 5 orang dari yang tadinya direncanakan 6 orang. Karna yang satu berhalangan, memilih antara ayah kandung atau pulau tidung *sangat berlebihan* hehe.

Kita pergi subuh, SANGAT SUBUH menuju ke Muara Angke, karena dapat dipastikan biaya nyebrang ke pulau tidung dari Muara Angke lebih murah 10x lipat dibandingkan dari Ancol! Gilak bukan. Padahal kalau tidak salah yang dari ancol itu di kelola sama pemerintah. *silahkan ilfeel*

Dengan menutup mata, kita bisa tau bahwa kita sudah sampai di Muara Angke. Knapa? Karena baunya dermaga itu seperti bau KENTUT SETAN YANG TELAH MELAHAP 1000 BANGKAI DINOSAURUS!!! *berlebihan* hahaha tapi lama kelamaan setelah biasa bau itu tidak sedemikian mengganggu ko. Kita aja bisa tuh sarapan di salah satu warung disana. Heheh


( Baaaauuuu bangettt jendralllll)

(gaya lebih penting dari bau)

Kita naik kapal yang katanya kalo tidak salah bisa berkapasitas sampai 150 orang lebih, eh iya ga sih? Pokonya kapalnya cukup besar. Perjalanan kesana  sekitar  2,5 jam.

(kapal indonesahhh, tapi liat yg teman saya tunjuk :p )


 (manusia perahu.. hihi)

Tiba disana, kita dipandu oleh penjaga losmen yang bakalan kita pakai untuk menginap. Sebelumnya memang kita sudah janjian dan pesan. Disana tidak ada hotel. Jadi ya banyak rumah penduduk yang disewakan dan beberapa berbentuk seperti kos-kosan. Yang lumayan bersih dan kebetulan yang kita tempati itu bangunannya baru dan ber AC.

 (lumayan murah, dan bangunannya baru.. ikut mempromosikan :) )

Setelah itu kita bertandang ke rumah pak RW, bukan untuk lapor 2x24 jam sambil bawa ktp. Tapi kita menyewa perahu dan alat snorkeling untuk kita pakai melihat keindahan dasar laut. ;)

 (halaman rumah pak RW)

 (perahu yang kita sewa dari pak RW)




(putri duyung dan kecebong)



 (kecipak kecibung)



 (ikan-ikan yang tertangkap kamera hihi)



Sungguh teman-teman pulau ini sangat KEREEEENNNNNNNNNNNNN
Birunya laut melelehkan hati
Indahnya karang dan ikan will blow your mind!

AWESOME!!!!!!!!!!!!

Selanjutnya biar foto yang bercerita…. ;)

 (jembatan yg menghubungkan tidung besar dan tidung kecil)



 (personel lengkap)

 (pulau beras - pulau milik pribadi)

 (L.O.V.E)



 (pose wajib ketika di pantai)

 (awesome!)



Huaaaaaa kangennn pengen balikkkkkk ke sanaaaaaaaaa….. 

oh iya untuk info terakhir.. biaya yg dikeluar masing-masing orang adalah sekitar Rp 300.000,-

(foto by Johanes Dalim) 

 

7 komentar:

John Dalimp mengatakan...

saya mau komentar....
1. apa itu nulis2 kecebong??
2. yg kmu posting itu bukan gambar jembatan cinta ki...jembatan cinta itu yg kita loncat dr atasnya..
3. ceritamu terlalu singkat nge-bahas tidung-nya.."dr muara angke,ke pak rw,laut biru,done", lalu diserahkan ke foto...berikan kmi penjelasan ttg apa yg kmu alami disana biar kami yg baca makin excited..:)
4. peace ya..

kiki mengatakan...

@chris john:
1. mana ah hanya perasaan koko sajah..

2. ups maaf2 saya lupa, sudah di edit. thank.

3. hmm.. yg ini coba saya pertimbangkan dulu. tujuan utama soalnya meringkas perjalanan tetapi nilai inti yg ingin di sampaikan tidak hilang. istilahnya tujuannya bikin "cerpen" bukan "novel" tapi saya pertimbangkan lah. thanks ya masukannya.

Anonim mengatakan...

oke maksud saya yg no 3 itu seperti ini..

seperti kmu bercerita ke anak kecil menjelang dia tidur..

"suatu hari ada seorang putri diculik oleh monster naga, lalu ada seorang pangeran yg menyelamatkan dia. sang putri bebas dr monster naga, lalu mereka hidup bahagia selamanya"

si anak belum dpt feel ceritanya, tp kmu udah akhiri cerita kmu, krn kmu udah terlalu ngantuk untuk bercerita atau kmu udah ditunggu oleh suami kmu dikamar..

hehehe..just koment...

kiki mengatakan...

hmm.. i get it. ok kalo gitu nanti saya coba

imat mengatakan...

Keren juga pulau tidung ternyata.. (walau masih jauh kerenan raja ampat sih.. #yaiyalah #mintaditoyor hihihi)
Oia,klo main2 ke pulau sediain trash bag or kresek bwt sampah (trutama plastik kyk bungkus camilan or botol minuman),kasian klo laut sampe penuh sampah toh?mo liat ikan n karang malah liat sampah :((
Anw,kapan nih ke raja ampat? :D
Go Dive!

kiki mengatakan...

ahhh imaattt.. ke raja ampat itu sama dengan biaya umroh.. gilak! hiksss.. tapi nanti aku ke sana suatu saat. amin. hehehe... go DIVE! (musti bellajar dulu)

imat mengatakan...

Ga nyangka perempuaniseng udah berumur 3 tahun! wow! emejing! selamat!